Penilaian berbasis norma

Maret 6, 2010 at 4:14 am Tinggalkan komentar

PENILAIAN BERDASARKAN NORMA (NORM REFERENCED TEST – NRT)

Penilaian berdasarkan norma adalah bertujuan untuk membedakan peserta didik yang berkemampuan rendah dengan kemampuan tinggi dengan memberikan ranking penilaian secara relatif (Mcbeath,1992). Menurut Kubiszyn dan Borich (2003) penilaian acuan norma cenderung lebih umum, yang mengukur bermacam kemampuan peserta didik, karena acuan membuat soal adalah acuan umum dan lebih mempertimbangkan aspek normalitas.
PAN ialah penilaian yang membandingkan hasil belajar mahasiswa terhadap hasil dalam kelompoknya. Pendekatan penilaian ini dapat dikatakan sebagai pendekatan “apa adanya” dalam arti, bahwa patokan pembanding semat–mata diambil dari kenyataan–kenyataan yang diperoleh pada saat pengukuran/penilaian itu berlangsung, yaitu hasil belajar mahasiswa yang diukur itu beserta pengolahannya, penilaian ataupun patokan yang terletak diluar hasil–hasil pengukuran kelompok manusia.
PAN pada dasarnya mempergunakan kurve normal dan hasil–hasil perhitungannya sebagai dasar penilaiannya. Kurve ini dibentuk dengan mengikut sertakan semua angka hasil pengukuran yang diperoleh. Dua kenyataan yang ada didalam “kurve Normal”yang dipakai untuk membandingkan atau menafsirkan angka yang diperoleh masing – masing mahasiswa ialah angka rata- rata (mean) dan angka simpanan baku (standard deviation), patokan ini bersifat relatif dapat bergeser ke atas atau kebawah sesuai dengan besarnya dua kenyataan yang diperoleh didalam kurve itu. Dengan kata ain, patokan itu dapat berubah–ubah dari “kurve normal” yang satu ke “kurve normal” yang lain. Jika hasil ujian mahasiswa dalam satu kelompok pada umumnya lebih baik dan menghasilkan angka rata-rata yang lebih tinggi, maka patokan menjadi bergeser ke atas (dinaikkan). Sebaliknya jika hasil ujian kelompok itu pada umumnya merosot, patokannya bergeser kebawah (diturunkan). Dengan demikian, angka yang sama pada dua kurve yang berbeda akan mempunyai arti berbeda. Demikian juga, nilai yang sama dihasilkan melalui bangunan dua kurve yang berbeda akan mempunyai arti berbeda. Demikian juga, nilai yang sama dihasilkan melalui bangunan dua kurve yang berbeda akan mempunyai arti umum yang berbeda pula.
Pada penilaian yang mengacu kepada norma, interpretasi hasil penilaian siswa dikaitkan dengan hasil penilaian seluruh siswa yang dinilai dengan alat penilaian yang sama. Jadi hasil seluruh siswa digunakan sebagai acuan. Pada penilaian acuan norma, keberhasilan mahasiswa ditentukan oleh kelompoknya.
Tujuan penggunaan tes acuan norma biasanya lebih umum dan komprehensif dan meliputi suatu bidang isi dan tugas belajar yang besar. Tes acuan norma dimaksudkan untuk mengetahui status peserta tes dalam hubungannya dengan performans kelompok peserta yang lain yang telah mengikuti tes. Tes acuan kriteria Perbedaan lain yang mendasar antara pendekatan acuan norma dan pendekatan acuan patokan adalah pada standar performan yang digunakan.
Pada pendekatan acuan norma standar performan yang digunakan bersifat relatif. Artinya tingkat performan seorang siswa ditetapkan berdasarkan pada posisi relatif dalam kelompoknya; Tinggi rendahnya performan seorang siswa sangat bergantung pada kondisi performan kelompoknya. Dengan kata lain standar pengukuran yang digunakan ialah norma kelompok. Salah satu keuntungan dari standar relatif ini adalah penempatan skor (performan) siswa dilakukan tanpa memandang kesulitan suatu tes secara teliti.
Apabila penilaian berdasarkan kriteria nilai A hanya dapat diperoleh oleh peserta tes yang menguasai 80-100% soal, maka dalam penilaian berbasis norma kemungkinan memperoleh nilai A juga bagi peserta didik yang menguasai 65-79%, karena tidak satupun di antara peseta tes yang dapat menguasai soal 80-100% itu. Jadi kondisi rata-rata peserta didik menjadi acuan untuk menetapkan ranking.
Dalam penilaian menggunakan pendekatan norma kecenderungan jumlah 1 kelas yang memperoleh nilai A adalah 10-20%, jumlah nilai siswa sedang dengan nilai C lebih besar yaitu 30-50%, dan siswa gagal dengan nilai E lebih sedikit yaitu 0-10%.
Kita menyadari bahwa kemampuan peserta didik antara satu sekolah lain adalah tidak sama. Perbedaan ini disebabkan oleh banyak faktor, misalnya kondisi daerah, latar belakang kehidupan orang tua, motivasi belajar siswa, fasilitas yang tersedia dan sebagainya. Oleh sebab itu pada sekolah-sekolah yang kemampuan peserta didiknya cenderung variatif pendekatan penilaian berdasarkan norma mungkin akan lebih baik.

Kekurangan dari penggunaan standar relatif diantaranya adalah:
1. Dianggap tidak adil, karena bagi mereka yang berada di kelas yang memiliki sekor yang tinggi, harus berusaha mendapatkan sekor yang lebih tinggi untuk mendapatkan nilai A atau B. Situasi seperti ini menjadi baik bagi motivasi beberapa siswa.
2. Standar relatif membuat terjadinya persaingan yang kurang sehat diantara para siswa, karena pada saat seorang atau sekelompok siswa mendapat nilai A akan mengurangi kesempatan pada yang lain untuk mendapatkannya.

Contoh Rinci:
1. Sekelompok mahasiswa terdiri dari 40 orang dalam satu ujian mendapat nilai mentah sebagai berikut:
55 43 39 38 37 35 34 32
52 43 40 37 36 35 34 30
49 43 40 37 36 35 34 28
48 42 40 37 35 34 33 22
46 39 38 37 36 34 32 21

Penyebaran skor tersebut dapat ditulis sebagai berikut:
No Skor Mentah Jumlah Mahasiswa Jika 55 diberi nilai 10 maka
1 55 1 10,0
2 52 1 9,5
3 49 1 9,0
4 48 1 8,7
5 46 1 8,4
6 43 3 7,8
7 42 1 7,6
8 40 3 7,3
9 39 2 7,1
10 38 2 6,9
11 37 5 6,7
12 36 4 6,5
13 35 3 6,4
14 34 4 6,2
15 33 2 6,0
16 32 2 5,8
17 30 1 5,5
18 28 1 5,1
19 22 1 4,0
20 21 1 3,8
Jumlah Mahasiswa 40

Jika skor mentah yang paling tinggi (55) diberi nilai 10 maka nilai untuk :
52 adalah (52/55) x 10 = 9,5
49 adalah (49/55) x 10 = 9,0 dan seterusnya
2. Bila jumlah pesertanya ratusan, maka untuk memberi nilainya menggunakan statistik sederhana untuk menentukan besarnya skor rata-rata kelompok dan simpangan baku kelompok (mean dan standard deviation) sehingga akan terjadi penyebaran kemampuan menurut kurva normal.

Menurut distribusi kurva normal, sekelompok mahasiswa yang memiliki skor di atas rata-rata 60 dalam kelompok itu adalah:
60 sampai dengan (60 + 2 S.B.) adalah 34,13%
(60 + 1 S.B.) sampai dengan (60 + 2 S.B.) adalah 13,59%
(60 + 2 S.B.) sampai dengan (60 + 3 S.B.) adalah 2,14%
Begitu juga dengan mahasiswa yang memiliki skor 60 ke bawah, adalah:
60 sampai dengan (60 – 2 S.B.) adalah 34,13%
(60 – 1 S.B.) sampai dengan (60 – 2 S.B.) adalah 13,59%
(60 – 2 S.B.) sampai dengan (60 – 3 S.B.) adalah 2,14%
Dengan kata lain mahasiswa yang mendapat skor antara (+1 S.B. s.d. -1 S.B.) adalah 68,26%, yang mendapat skor (+2 S.B. s.d. -2 S.B.) adalah 95,44%.
Dengan demikian dapat dibuat tabel konversi skor mentah ke dalam nilai 1-10.
Skor Mentah Nilai 1 – 10
Skor rata-rata +2,25 S.B.
Skor rata-rata +1,75 S.B.
Skor rata-rata +1,25 S.B.
Skor rata-rata +0,75 S.B.
Skor rata-rata +0,25 S.B.
Skor rata-rata -0,25 S.B.
Skor rata-rata -0,75 S.B.
Skor rata-rata -1,25 S.B.
Skor rata-rata -1,75 S.B.
Skor rata-rata -2,25 S.B. 10
9
8
7
6
5
4
3
2
1

Contoh simpel:
1. Satu kelompok peserta tes terdiri dari 9 orang mendapat skor mentah:
50, 45, 45, 40, 40, 40, 35, 35, 30
Dengan menggunakan pendekatan PAN, maka peserta tes yang mendapat skor tertinggi (50) akan mendapat nilai tertinggi, misalnya 10, sedangkan mereka yang mendapat skor di bawahnya akan mendapat nilai secara proporsional, yaitu 9, 9, 8, 8, 8, 7, 7, 6
Penentuan nilai dengan skor di atas dapat juga dihitung terlebih dahulu persentase jawaban benar. Kemudian kepada persentase tertinggi diberikan nilai tertinggi.

Referensi

Anwar, Syafri. 2009. Penilaian Berbasis Kompetensi, Padang: UNP Press.
Fatur Rahman Harun. 2004. Penilaian dalam pendidikan, Medan: USU.
Tatag Yuli Eko Siswono. 2004. Model Penilaian Mata Pelajaran Matematika Untuk Sekolah Kejuruan, Surabaya: Lembaga Pengabdian Masyarakat Unesa.
Sumber dari internet yang mengacu pada kurikulum 1975.

Entry filed under: Uncategorized. Tags: .

SOAL UJIAN SEMESTER GEOGRAFI DESA KOTA Kalender Pendidikan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Tahun Ajaran 2013-2014

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Kalender

Maret 2010
S S R K J S M
« Jun   Apr »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Most Recent Posts


%d blogger menyukai ini: